BERBAGI

7 PERKARA YANG TIDAK DISUKAI MANUSIA KETIKA IMAM MAHDI DATANG NANTI. ADAKAH ANDA SUDAH BERSEDIA?

BANYAK orang mempunyai persepsi palsu mengenai penampilan Mahdi dan masa yang akan dia lalui. Mereka mengesyaki bahawa apabila Imam Mahdi tiba, dunia akan menjadi selamat, adil, makmur dan sejahtera. Mereka berfikir bahawa dengan kemunculan Imam Mahdi kemudian, dalam masa yang singkat musuh akan ditumbangkan, kezaliman akan dihapuskan dan ketidakadilan akan lenyap tanpa rehat.

Walaupun pendapatnya tidak sepenuhnya salah, namun implikasi kepercayaan di atas akan membuat banyak orang mengidam ketibaan Al-Mahdi tanpa memikirkan risiko semua harapannya. Kerana, kemunculan dan hari-hari awal peraturan Al Mahdi akan diisi dengan pelbagai fitnah dan huru hara yang membuat ramai orang lari dari dan bermusuhan dengan Al-Mahdi.

Berat kebanyakan umat Islam untuk meninggalkan ideologi demokrasi, nasionalisme, parti dan fanatik adalah yang membuat sebahagian besar mereka sukar menerima Mahdi. Oleh itu, kedatangan Al-Mahdi dan kumpulannya akan membersihkan semua berhala dan menggantikannya dengan sepanduk perpaduan. Pendirian yang tidak kompromi dalam menerapkan syari’at Islam adalah apa yang mengajak semua kuasa kufur dunia untuk bersatu untuk menghalang Imam Mahdi dan kumpulannya.

Dengan demikian, bisa dipastikan bahwa masa-masa pra, era dan pasca pembai’atan Al-Mahdi akan dipenuhi dengan perkara-perkara yang amat tidak disukai oleh manusia. Setidaknya, inilah berbagai kondisi yang akan mengelilingi masa-masa Al-Mahdi. Inilah perkara-perkara tersebut:

(1) Pembantaian dan Pembantaian Orang Islam

Pembunuhan beramai-ramai di Myanmar

Dalam sebuah riwayat disebutkan bahawa Rasulullah saw bersabda, “Hampir tiba saatnya banyak umat yang memperebutkan kalian, seperti orang-orang makan yang memperebutkan hidangannya.” Maka, ada seseorang bertanya: “Apakah kerana sedikitnya kami pada hari itu?” Beliau menjawab: “Justru jumlah kalian banyak pada hari itu, tetapi ibarat buih di atas air. Sungguh Allah akan mencabut rasa takut kepada kalian dari dada musuh kalian dan menimpakan kepada kalian penyakit wahn. “Seseorang bertanya:” Apakah wahn itu, wahai Rasulullah? “Beliau bersabda:” Cinta dunia dan takut mati, “[HR. Ahmad: 21891 dan Abu Daud: 4297]

Inilah zaman yang dikatakan oleh Rasulullah saw. sebagai puncak kedzaliman dan kecurangan. Para penegak hukum Allah dituding sebagai teroris yang menjadi biang keladi kerusakan dunia, ideologi mereka dituduh sebagai ideologi Iblis dan nabi mereka difitnah dengan keji.

Kaum muslimin dikepung dari seluruh dunia, mereka yang istiqamah menjalankan syari’at bagai memegang bara; sangat panas dan hampir-hampir tak mampu untuk memegangnya. Dunia terasa sempit bagi setiap mukmin, tidak ada tempat berlari atau wilayah aman untuk tegaknya hukum undang-undang Allah.Al-Mahdi yang dijanjikan akan muncul di masa fitnah benar-benar tidak ada jalan keluar, ketika kaum muslimin telah mengerahkan seluruh kemampuan dan tenaga mereka untuk menegakkan seruan-Nya, namun kebengisan musuh dan makar mereka semakin menggila.

Di saat manusia dilanda perselisihan dan pertikaian, Al Mahdi akan datang untuk memerangi kedzaliman, menaklukkan seluruh dunia, hingga benar benar hanya Allah yang disembah. “Demi Allah, andaikan umur dunia tinggal satu hari, niscaya Allah akan panjangkan hingga Ia membangkitkan seorang lelaki dari keluargaku. Namanya sama dengan namaku, nama bapaknya juga sama dengan nama bapakku dan ia menebarkan kedamaian di bumi.” [HR. Tirmidzi]

(2) Pemusnahan Ideologi Demokrasi Sekular Liberal

(3) Pemusnahan Ekonomi Kapitalis Ribawiyah dan Semua Institusinya

Satu lagi keadaan yang turut mengiringi jalan keluar Al-Mahdi adalah permulaan fasa pemusnahan ekonomi Barat yang berpola kapitalis, di mana sistem ekonomi ribawiah merupakan salah satu tonggak utama untuk pengambilan sistem ekonomi ini.

Hubungannya dengan kemunculan Al-Mahdi adalah fasa pemusnahan ekonomi ribawiyah kapitalis ini akan menyebabkan kemusnahan dunia pada umumnya.

Kita dapat membayangkan bahawa pada akhirnya orang di seluruh dunia terpaksa merasa sukar untuk mendapatkan keperluan asas kerana tidak beroperasi kilang-kilang yang menghasilkan semua keperluan mereka (kerana kejatuhan asas ekonomi mereka), jalan menuju kemiskinan dan kemusnahan total muncul di hadapan kita.

Keadaan ini mempunyai hubungan erat dengan masa-masa sulit yang akan dihadapi oleh manusia sebelum penampilan Dajjal.

(4) Musnahnya Sistem Mata wang Kertas dan Kembalinya Era Dinar Dirham

Keadaan yang semakin buruk dan kacau pada masa itu adalah permulaan tempoh pemusnahan mata wang kertas dan pulangan manusia ke mata wang sebenar, dinar dan dirham (emas dan perak).

Seperti yang kita tahu bahawa nilai dan harga mata wang bergantung kepada kredibiliti dan kuasa yang dimiliki oleh kepimpinan negara.

Apabila rejim digulingkan, maka rejim pengganti mengisytiharkan ketiadaan mata wang kertas rejim, maka kertas itu sendiri tidak sah.

Begitu juga, yang akan berlaku di Amerika dan negara-negara Eropah pada umumnya.

Pada masa itu ekonomi mereka telah dihancurkan oleh gelombang tsunami monetari dan krisis kepemimpinan yang saling saling bertempur untuk kuasa.

Satu lagi faktor yang juga mengambil peranan penting ialah kemusnahan negara disebabkan oleh faktor semulajadi bencana alam yang sangat besar.

(5) Pulangan Manusia Untuk Umur Usia

Hal lain yang juga menggambarkan betapa mengerikannya huru-hara dan bencana yang akan menimpa manusia adalah ketika mereka kelak akan kembali ke zaman unta; zaman batu yang jauh dari teknologi modern.

Analisis kembalinya manusia ke zaman unta telah digambarkan secara meluas oleh para penulis zaman akhir dengan pandangan yang berbeza.

Asas asumsi di atas adalah hadith nabi perang Malhamatul Kubra antara pasukan-pasukan Al-Mahdi dan Rom (Amerika dan Eropah) yang tidak lagi menggunakan teknologi moden.

(6) Pemusnahan Ekonomi Dunia pada Tahun Ketiga Kemarau

Dengan pemusnahan pusat ekonomi dunia, ia secara automatik dan sistematik akan melibatkan roda seluruh ekonomi dunia. Satu logik mudah dalam hal ini adalah peredaran mata uang kertas (mata wang palsu) yang kemudian tidak lagi berfungsi sebagai alat pembayaran karena pemusnahan negara yang mengeluarkan mata uang.

Dengan pemusnahan dolar, maka implikasi juga akan menyebar ke mata wang negara-negara lain. Oleh itu, setiap orang (dalam mana-mana negara) yang masih memegang mata wang kertas adalah seperti seorang kanak-kanak yang bermain dengan mata wang kertas mainan, yang tidak menjual untuk digunakan sebagai alat pembayaran untuk barangan atau perkhidmatan yang dia mahukan.

Dalam keadaan sedemikian, pemenuhan keperluan manusia hanya akan berlaku dengan cara yang paling adil untuk membeli dan menjual; barter! Atau dengan menggunakan mata wang yang mempunyai nilai wajar intristik; emas dan perak.

Dalam keadaan yang benar-benar membuat semua orang mengalami kemurungan teruk dan tekanan yang semakin meningkat, itulah ketika masa-masa sulit yang berlaku kerana sifat tidak bersahabat akan bermula.

Kemarau panjang dan kemarau yang melampau sepanjang tiga tahun yang memberi kesan kepada kekurangan makanan akan berlaku dalam beberapa saat yang membawa kepada pembebasan Dajjal, yang bermaksud ia adalah keadaan di mana Mahdi baru muncul dan mengisytiharkan kedaulatannya.

(7) Pembunuhan Dan Peperangan Demi Mempertahankan Hidup

Panjangnya masa kehancuran dan kerosakan ekonomi yang merata di setiap negeri, terjadinya pembunuhan dan keselamatan, tidak berfungsinya alat-alat negara (para polis dan aparat) kerana mereka sudah tidak lagi mendapat gaji dari kerajaan pusat, berhentinya mesin-mesin pengeluaran dan kilang-kilang makanan dan minuman, disfungsi pejabat kerajaan dan perkhidmatan awam, pemusnahan teknologi pengangkutan dan komunikasi dan adegan yang lain, akan melahirkan kengerian baru; perdamaian manusia untuk mempertahankan kehidupan dengan cara gila; membunuh dan merompak dan cara kejam yang lain. Orang-orang kuat akan menjadi mangsa kepada yang lemah dan hukum hutan akan mewarnai setiap kehidupan.

Rasulullah saw bersabda : “Sungguh, menjelang terjadinya Kiamat ada masa-masa harj.” Para sahabat bertanya : “Apakah harj itu ?” Beliau bersabda : “Pembunuhan.” Mereka bertanya : “Apakah lebih banyak jumlahnya dari orang yang kita bunuh? Sesungguhnya kita dalam satu tahun membunuh lebih dari tujuh puluh ribu orang?” Beliau bersabda : “Bukan pembunuhan orang-orang musyrik oleh kalian itu, tetapi pembunuhan dilakukan oleh sebagian kalian terhadap sesamanya. ” Mereka bertanya : “Apakah pada masa itu kami masih berakal?“ Beliau bersabda .-“Akal kebanyakan manusia zaman itu dicabut, kemudian mereka dipimpin oleh orang-orang yang tak berakal, ke­banyakan manusia menyangka para pemimpin itu mempunyai pegangan, padahal sama sekali tidak demikian. [HR. Ahmad dan Ibnu Majah]

Mungkin itulah masa yang dijanjikan Rasulullah saw akan berlaku. Pemimpin mereka tidak lagi masuk akal. Perang antara kumpulan, tindakan membunuh antara satu sama lain dan penjarahan tidak lagi berdasarkan agama, bahkan akal sehat. Apa yang mereka lakukan berlepas dari keadaan yang dahsyat yang menyebabkan mereka tidak dapat berfikir secara normal. Tindakan mereka benar-benar gila, tidak masuk akal, tidak rasional, dan minda manusia telah ditinggalkan sepenuhnya kerana tidak dapat melihat keadaan yang tidak pernah mereka bayangkan.

Wallahu a’lam bish shawab.

Mudah-mudahan berguna.

Loading...